Ketua: Dampak Corona terhadap ekonomi global meningkat

Reporter Tribunnews melaporkan di Taufik Ismail

TRIBUNNEWS. Kantor Berita Jakarta-Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan bahwa epidemi virus korona di banyak negara semakin memperumit ekonomi dunia. Masalah baru telah muncul, yaitu prevalensi virus korona. – “Tantangan yang kita hadapi memang tidak mudah. ‚Äč‚ÄčKami percaya bahwa salah satu masalah adalah menyelesaikan perang perdagangan. Perang dagang belum berakhir karena virus Covid 19 telah muncul, yang memperburuk kesulitan ekonomi dunia dan kesulitan politik dunia. Jadikan tidak pasti “, presiden mengumumkan pada upacara pembukaan konferensi kerja perdagangan. Gedung Istana Kepresidenan, Rabu (3/4/2020) .

Dampak dari virus korona telah menewaskan ribuan orang di banyak negara, yaitu aktivitas ekonomi dalam perdagangan dan investasi telah menurun .

Karena Presiden meminta Karyawan mengambil langkah-langkah untuk dinanti-nantikan .

“Meskipun ada tekanan besar, kami berharap ini bisa dilakukan. Dengan cara ini, kami harus dapat menyelesaikan masalah yang ada. Temukan jalan keluar di semua aspek kesulitan. “-Presiden meminta menteri dan lembaga yang terkait dengan sektor ekonomi untuk mengubah cara mereka bekerja .

Dia mengatakan bahwa kondisi saat ini tidak normal. Karena itu, rutinitas kerja tidak cukup untuk mengatasi masalah ini.

“Ini bukan abnormal. Saya pikir presiden kamar dagang di bidang penulis harus memahami kesulitan. Demikian pula, jangan bekerja secara normal dalam rutinitas. Menemukan terobosan sederhana dan mudah, tetapi dapat membuat kegiatan ekonomi baik makroskopis dan makroskopis. Lancar, lancar impor dan ekspor.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *