Greysia Polii / Apriyani Rahayu mengakui bahwa permainannya mudah diprediksi, sehingga lawan kalah di babak kedua

Kecepatan Birmingham TRIBUNNEWS.COM-Greysia Polii dan Apriyani Rahayu harus berhenti sesegera mungkin. Menghadapi Kim Hye Rin / Chang Ye Na (Korea Selatan), Greysia / Abriyani kehilangan 17-21 dan 15-21 dalam dua pertandingan berturut-turut di babak pertama seluruh Inggris 2020.

Di Birmingham Arena Di akhir pertandingan, Inggris, Gracia / Apriani mengakui bahwa mereka tidak bisa banyak bicara di lapangan. Mereka tampak menarik diri dari permainan setelah 55 menit bermain dan harus mengakui kemampuan lawan mereka.

“Baca semua permainan kami, mereka semua mengingat semua permainan kami. Ketika kami mencoba untuk kembali, kami tidak dapat berpartisipasi dalam permainan. Kami berubah, dia membaca, kami berubah lagi, mereka membaca lagi. Ini meningkatkan mereka Percayalah, “Grecia.

Meskipun Apriyani mengakui bahwa dia dan lawannya Greysia (Greysia Polii) sudah terkenal.

“Kami ingin berubah, mereka sudah tahu.” Koordinator di lapangan. Kurang koordinasi. Kemudian, kami membuat perubahan cepat setelah membaca permainan, “kata Apriani.

Grecia / Apriani mengatakan bahwa ia mengharapkan mereka mengalami masa-masa sulit dengan Kim / Zhang Persaingan. Mereka sudah mendaftar 3 kali. Jin / Zhang menang .

“Sejak awal, kami tahu bahwa lawan itu tidak mudah. Tatap muka, banyak dari mereka yang menang, bahkan yang menang dalam pertemuan terakhir kami. Kami benar-benar ingin keluar dulu. “Babak ini, sebelum kami menunggu lebih lama. Di babak pertama yang sulit, hasilnya di luar kendali kami. Kami mencoba yang terbaik.” -Greysia. –Greysia / Apriyani dan Kim / Chang mengalami konflik terakhir mereka di Masters Malaysia 2020, dan juara ganda Indonesia menang 21-19 dan 21-19.

Inggris Open pada tahun 2020 selesai, dan Greysia / Apriyani berencana untuk melakukan permainan ke jalan menuju Indian Open 2020. Mereka mengatakan akan mengevaluasi kinerja mereka di sini dan berharap untuk meningkat di India di masa depan. Apriyani mengatakan: “Apa yang perlu diperbaiki, kita harus fokus pada kinerja di pengadilan. Di masa depan, kita akan mengikuti tren. Saat ini, kita pertama-tama ingin tahu apa yang terjadi di sini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *